Pengasas Niantic, syarikat di sebalik Pokémon Go, memanggil Metaverse sebagai mimpi ngeri dystopian.





John Hanke, Pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Niantic (pencipta Pokémon Go ), telah menyiarkan pemikiran terperincinya tentang metaverse. Bos Niantic nampaknya tidak teruja dengan konsep itu, dengan kebimbangan bahawa alam maya mungkin berkembang menjadi a mimpi ngeri dystopian , dan satu yang perlu dielakkan oleh manusia.



Dalam catatan blog yang luas disiarkan di laman web Niantic, Hanke menerangkan ketakutan anda mengelilingi metaverse yang dicadangkan , dengan alasan bahawa representasi rekaan konsep sedemikian bertindak sebagai amaran kepada masyarakat. Dia cakap: Ramai orang hari ini kelihatan sangat berminat untuk menghidupkan visi masa depan terdekat ini. dunia maya, termasuk beberapa nama terbesar dalam teknologi dan permainan. Tetapi sebenarnya, novel-novel itu berfungsi sebagai amaran tentang masa depan dystopian bahawa teknologi menjadi salah. .

Bukannya Hanke menentang melengkapkan dunia sebenar dengan teknologi. Malah, beliau adalah pengasas syarikat perisian yang cipta permainan realiti tambahan . Sebaliknya, CEO berkata demikian kita boleh menggunakan teknologi untuk menyokong diri kita dalam 'realiti' realiti tambahan, menggalakkan semua orang, termasuk diri kita sendiri, untuk berdiri, berjalan di luar dan berhubung dengan orang ramai dan dunia di sekeliling kita. . Pada pandangan Hanke, teknologi bukanlah sesuatu yang harus digunakan untuk menggantikan pengalaman asas manusia dengan melancarkan orang ke dalam megasfera maya yang penuh pelarian. Apa lagi, harus digunakan untuk meningkatkan pengalaman manusia melalui penggunaan teknologi untuk melengkapkan pengalaman dunia sebenar anda.









perkara yang ingin disampaikan kepada seorang gadis untuk membuatnya merasa istimewa

The Minat Hanke dalam mereka bentuk permainan yang mendorong lebih banyak interaksi dunia nyata Melalui penggunaan teknologi ia dapat dilihat dalam katalog keluaran Niantic. Permainan seperti Pokémon Go dan Harry Potter: Wizards Unite menggunakan teknologi AR yang menghubungkan maya dengan fizikal untuk menggalakkan permainan aktif. Dalam hal ini, Hanke berkata bahawa Niantic mempersoalkan bagaimana teknologi boleh menjadikan orang lebih baik. Bolehkah anda membantu kami turun dari sofa dan berjalan-jalan pada waktu malam atau pada hari Sabtu di taman? Bolehkah ia membawa kita ke ruang awam dan berhubung dengan jiran yang mungkin tidak pernah kita kenali? Bolehkah anda memberi kami alasan untuk menghubungi rakan, membuat rancangan dengan keluarga kami, atau menemui rakan baharu? Secara kolektif, bolehkah anda membantu kami mendedahkan keajaiban, sejarah dan keindahan yang tersembunyi di hadapan mata? katanya dengan niat untuk menggalakkan pemain.



Dalam siaran itu, Hanke menggariskan harapan masa depannya untuk lebih banyak interaksi dunia nyata. dalam apa yang dia panggil 'metaverse dunia sebenar' . Ketua Pegawai Eksekutif menjelaskan itu Pembinaan metaverse dunia nyata berada di persimpangan dua perusahaan teknikal yang hebat: menyegerakkan status ratusan juta pengguna di seluruh dunia (bersama-sama dengan objek maya yang berinteraksi dengan mereka) dan menghubungkan pengguna dan objek tersebut dengan tepat kepada dunia fizikal. .





Untuk mengembangkan lagi dunia tambahannya, Hanke berkata demikian Niantic mengikuti laluan dalam platform Lightshipnya (teknologi yang menyokong Pokémon Go) yang akan menyokong pengalaman negeri kongsi dunia. Dalam negeri yang dikongsi ini interaksi dengan objek digital dalam dunia fizikal akan menjadi konsisten untuk semua . Jika seseorang mengubah sesuatu dalam dunia digital, ia akan dicerminkan dalam apa yang orang juga lihat. berjuta-juta peserta menggunakan sistem realiti tambahan . Hanke mengatakan bahawa memautkan interaksi digital ke dunia fizikal dengan cara ini adalah tugas yang serupa dengan membuat Peta Google, tetapi untuk komputer.

Matlamat jangka panjang Niantic dalam bidang ini adalah untuk membangunkan permainan yang mempromosikan pengalaman negeri kongsi yang boleh ditemui dan diterokai melalui teknologi AR lain, seperti cermin mata pintar. Untuk memahami ini, Hanke berkata: Kami membayangkan masa depan dunia yang boleh ditindih di dunia nyata . Buat masa ini, kami memanggil 'saluran realiti' ini untuk memberi nama idea. Fikirkan Pokémon GO, dikemas kini untuk cermin mata pintar tempat Pokémon berkeliaran di taman tempatan anda, seolah-olah mendiami dunia. Dalam versi masa hadapan ini, Pokémon kelihatan kepada anda seolah-olah mereka benar-benar berada di sana, berlari mengelilingi pejalan kaki , bersembunyi di belakang bangku taman atau merayau beramai-ramai melalui taman kegemaran anda. .

Hanke terus meneroka idea itu dengan lebih lanjut, menerangkan bagaimana ciptaan digital di dunia nyata boleh menjejaskan infrastruktur dan pengguna lain permainan itu . Bangunan boleh mengambil warna pastel alam semesta Pokémon - Gim Pokémon GO 10 tingkat boleh naik melebihi pusat beli-belah tempatan anda . Jika anda bertemu pemain lain di jalanan, walaupun dia mungkin kelihatan berubah dalam sut alter egonya dalam permainan. kata Hanke.

Niantic bekerjasama dengan Qualcomm untuk melabur reka bentuk penanda aras untuk gogal AR berkebolehan luar yang akan disegerakkan dengan peta Niantic untuk mencipta medium yang membolehkan pengguna mengalami dunia bertindih ini. Walaupun versi pertama perkakasan sedia ada untuk I + D dalaman , Hanke berkata kerja syarikat dalam bidang itu baru bermula dan dia berharap ia akan berterusan selama beberapa tahun. Nampaknya kita belum lagi melihat Pokémon kegemaran kita terbang di atas mana-mana jalan yang sibuk di bandar.